Fri. Feb 23rd, 2024

KUALA LUMPUR – Datuk Seri Anwar Ibrahim mengatakan bahawa dia terbuka untuk menerima kritikan dan teguran terhadap keputusannya untuk melantik anaknya, Nurul Izzah, sebagai penasihat khas ekonomi dan kewangan kepada Perdana Menteri.

Perdana Menteri menjelaskan bahawa tugas Nurul Izzah, bekas Ahli Parlimen Permatang Pauh, adalah untuk memastikan transparansi dalam pentadbiran dan memantau urusan perolehan tender kerajaan supaya teratur.

“Saya terima baik teguran. Saya jelaskan, itu berbeda dengan pengalaman yang lalu, soal upah dan ganjaran. Dia datang untuk bantu, tiada kedudukan yang dipersoalkan iaitu satu ketelusan (dalam urusan pentadbiran), akan pastikan supaya kontrak tender teratur. Itu saja.

“Bukan untuk ambil projek. Orang kritik, kalau ikhlas saya tiada masalah. Saya mahu supaya tiada amalan tidak sihat. Mereka yang kritik itu termasuk yang bagi kontrak juta-juta kepada anak dia.

“Yang tiada kerja pun ambil (tender), (lantik) penasihat macam-macam,” katanya.

Dia berkata demikian ketika ditemui media setelah memperingati Majlis Anugerah Sukan Negara (ASN) 2021 di Dewan Banquet Majlis Sukan Negara (MSN).

Hadir juga Menteri Belia dan Sukan, Hannah Yeoh dan wakilnya, Adam Adli Abdul Halim.

Oleh itu, dia memberikan jaminan bahawa pentadbirannya akan tegas dalam usaha untuk menentang rasuah dan salah guna kuasa.

“Tidak memperkayakan mana-mana pegawai. Tidak wajar juga bagi orang yang memberikan ratusan juta kepada anak menantu semasa menjadi perdana menteri atau menteri dan sekarang cuba cakap soal ketelusan,” katanya.

Menanggapi kritikan tentang nepotisme, Anwar menjelaskan bahwa itu terjadi jika seseorang diberikan jawatan untuk tujuan menyalahgunakan kuasa, memperkaya diri, menambah kontrak dan ingin memperoleh upah yang tinggi.

“Jawatan yang berkait dengan JPM (Jabatan Perdana Menteri) dan MOF (Kementerian Kewangan) dan tiada ganjaran. Setakat ini tak pasti ada pejabat atau tak, (tapi) dia kena cari, tiada pejabat pun tak boleh jugak,” katanya.

Menyentuh tentang posisi terbaru Indeks Persepsi Rasuah (CPI) Malaysia yang terus merosot selama tiga tahun hingga 2022, Anwar meyakini bahwa rekod tersebut akan pulih sebelum tahun depan.

“Sebab itu kita ambil tindakan tegas. Mesej kita jelas, saya percaya menjelang tahun depan ada hasil besar, ya… ada masalah besar dalam negara kita, atas sampai ke bawah dan kita mesti tegas dan tidak bertolak ansur.

“Pastinya kalau ada tindakan ikhlas (untuk lawan salah guna kuasa dan rasuah). Kerajaan ini baru, kita beri fokus. Saya beri dukungan penuh kepada SPRM (Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia),” katanya.

Kemarin diberitakan bahwa Malaysia berada di posisi ke-61 dalam CPI 2022 yang dikeluarkan oleh TI dari seluruh 180 negara, dibandingkan dengan posisi ke-62 pada tahun 2021, dengan skor Malaysia juga turun satu poin, yaitu dari 48 poin pada tahun 2021 menjadi 47 poin pada tahun 2022.

Menyentuh tentang posisi terbaru Indeks Persepsi Rasuah (CPI) Malaysia yang terus merosot selama tiga tahun hingga 2022, Anwar meyakini bahwa rekod tersebut akan pulih sebelum tahun depan.

“Sebab itu kita ambil tindakan tegas. Mesej kita jelas, saya percaya menjelang tahun depan ada hasil besar, ya… ada masalah besar dalam negara kita, atas sampai ke bawah dan kita mesti tegas dan tidak bertolak ansur.

“Pastinya kalau ada tindakan ikhlas (untuk lawan salah guna kuasa dan rasuah). Kerajaan ini baru, kita beri fokus. Saya beri dukungan penuh kepada SPRM (Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia),” katanya.

Kemarin diberitakan bahwa Malaysia berada di posisi ke-61 dalam CPI 2022 yang dikeluarkan oleh TI dari seluruh 180 negara, dibandingkan dengan posisi ke-62 pada tahun 2021, dengan skor Malaysia juga turun satu poin, yaitu dari 48 poin pada tahun 2021 menjadi 47 poin pada tahun 2022.

Menyentuh tentang posisi terbaru Indeks Persepsi Rasuah (CPI) Malaysia yang terus merosot selama tiga tahun hingga 2022, Anwar meyakini bahwa rekod tersebut akan pulih sebelum tahun depan.

“Sebab itu kita ambil tindakan tegas. Mesej kita jelas, saya percaya menjelang tahun depan ada hasil besar, ya… ada masalah besar dalam negara kita, atas sampai ke bawah dan kita mesti tegas dan tidak bertolak ansur.

“Pastinya kalau ada tindakan ikhlas (untuk lawan salah guna kuasa dan rasuah). Kerajaan ini baru, kita beri fokus. Saya beri dukungan penuh kepada SPRM (Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia),” katanya.

Kemarin diberitakan bahwa Malaysia berada di posisi ke-61 dalam CPI 2022 yang dikeluarkan oleh TI dari seluruh 180 negara, dibandingkan dengan posisi ke-62 pada tahun 2021, dengan skor Malaysia juga turun satu poin, yaitu dari 48 poin pada tahun 2021 menjadi 47 poin pada tahun 2022.

Ditanya tentang permohonan untuk menambah anggaran untuk Kementerian Belia dan Sukan dalam Anggaran Belanja 2023, Anwar yang juga Menteri Keuangan mengatakan bahwa dia siap untuk mempertimbangkan dan akan berbicara lebih lanjut dengan kementeriannya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *